Berita

  • Home
  • Berita
  • Sidang Umum Ke-35 ICW Dan Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Dimulai

Sidang Umum Ke-35 ICW Dan Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Dimulai

  • adminkowani
  • 13 September 2018
News Image

Yogyakarta, 13 September 2018 – Sidang Umum ke-35 International Council of Women (ICW) dan Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Indonesia di Yogyakarta, Kamis, dimulai.

Sekitar 150 orang delegasi dari 18 negara anggota ICW, organisasi perempuan dunia di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah hadir di tempat acara di Hotel Grand Inna Malioboro.
Mereka datang dari Afrika Selatan, Australia, Bangladesh, Belgia, Fiji, Filipina, Finlandia, India, Indonesia, Korea Selatan, Lebanon, Malta, Papua Nugini, Prancis, Selandia Baru, Singapura, Swiss, dan Turki. Selain itu hadir pula delegasi dari Taiwan.

Sementara itu ribuan perempuan dari seluruh Tanah Air yang menjadi peserta Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Indonesia, juga telah tampak pada acara bersejarah ini karena mendatangkan seribu organisasi perempuan di tingkat pusat dan daerah.

Saat memberikan kata sambutan, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno menyatakan bangga ternyata ada seribu organisasi perempuan di Indonesia.

“Saya semula sangsi apakah benar ada seribu, ini seribu perempuan atau seribu organisasi perempuan, ternyata saya dapat konfirmasi, ada seribu organisasi perempuan di Indonesia, saya bangga,” katanya disambut tepuk tangan hadirin.

Pada acara itu, pihak Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) memberikan penghargaan kepada Kowani atas pertemuan itu yang dihadiri oleh organisasi perempuan terbanyak yang mencapai seribu organisasi perempuan.

Rini Soemarno juga mendapatkan penghargaan sebagai tokoh perempuan. Rini menegaskan kedua acara yang diselenggarakan secara berbarengan itu tak akan menghasilkan apa-apa bila tak mampu memberdayakan perempuan.

Ia menyatakan bahwa pemerintah Indonesia sangat memperhatikan soal pemberdayaan perempuan di berbagai bidang.

Rini menyebutkan delapan dari 34 menteri adalah perempuan, 92 perempuan merupakan kepala daerah, dan masih banyak lagi perempuan yang duduk di jajaran pimpinan di kementerian dan lembaga.

Begitu pula di BUMN, banyak perempuan telah duduk di jajaran direksi dan komisaris atau dewan pengawas.
Perempuan yang duduk dalam jajaran direksi, antara lain, Dirut PT Pertamina Nicke Widyawati, Dirut PT Jasa Marga Dessi Aryani, Dirut PT ASDP Indonesia Ira Puspadewi, Presdir PT Sarana Multi-Infrastruktur Emma Sri Martini, Direktur Consumer Service PT Telkom Siti Choiriana.

Ada pula Direktur Hubungan Kelembagaan PT Bank Mandiri Alexandra Iskandar, Direktur Bisnis Ritel PT BNI 46 Tambok PS Simanjuntak, Direktur Hubungan Kelembagaan PT BNI 46 Adi Sulistyowati, Direktur Konsumer PT BRI Handayani, Direktur Human Capital PT BRI R Sophia Alizsa. Selain itu Direktur Perencanaan Korporat PT PLN Syofvi Felienty Roekman, Direktur Keuangan dan Perencanaan Strategis PT Surveyor Indonesia Rosmanidar Zulkifli, Direktur Keuangan, MSDM, dan Umum Perum LKBN Antara Nina Kurnia Dewi.

“Kita punya kekuatan untuk mendorong negara ini menjadi lebih kuat dan maju lagi,” katanya.
Ia mengatakan perempuan harus saling bekerja sama untuk bahu membahu mengatasi berbagai persoalan
oerempuan dan membangun bangsa.

Menteri BUMN Rini Soemarno duduk diapit oleh Presiden ICW (International Council of Women) Jungsook Kim dan istri Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta GKR Ratu Hemas dalam pembukaan Sidang Umum ke-35 ICW dan Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Indonesia, di Yogyakarta, Kamis. Mereka duduk di barisan depan. Tampak pula di sebelah kiri Hemas adalah Ketua Umum Kowani (Kongres Wanita Indonesia) Giwo Rubianto Wiyogo, Wakil Gubernur DIY KGPAA Paku Alam X.  Sementara di sebelah kanan Kim adalah jajaran pimpinan ICW.
Pendopo Balkondes yang menjadi tempat acara pembukaan di halaman Hotel Grand Inna Malioboro itudipenuhi oleh ribuan peserta dua pertemuan yang diselenggarakan secara bersamaan itu.

Mereka tampil semarak warna-warni dengan berbagai model busana kebaya, bahkan ada yang mengenakan burung censerawasih yang telah diawetkan sebagai topi penghias kepala.

Delegasi dari luar negeri ada juga mengenakan pakaian unik dari negara mereka dan banyak pula yang mengenakan batik.

Sidang Umum ke-35 ICW dan Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Indonesia diselenggarakan oleh ICW, Kowani (Kongres Wanita Indonesia), dan didukung penuh oleh Kementerian BUMN dan 35 BUMN, termasuk Kantor Berita Antara, yang berpartisipasi langsung menyukseskan dua pertemuan tersebut.

“Ini pertama kalinya Kowani mengadakan acara yang dihadiri oleh seribu organisasi perempuan di Indonesia,” kata Ketua Umum Kowani Giwo Rubianto Wiyogo.

Giwo dalam sambutannya juga mengutip pernyataan mantan Sekjen Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Kofi Anan yang menyebutkan saat anda mendidik seorang pria maka itu untuk personal tetapi saat anda mendidik perempuan maka anda sedang mendidik sebuah bangsa.

Hadir pula pada acara pembukaan itu Duta Besar Republik Federasi Rusia untuk Republik Indonesia Lyudmila Vorobieva, Duta Besar Republik Islam Afghanistan Roya Rahmani, dan Dubes Republik Fiji
Seleina Dikawakawayali Veisamasama.

Sidang Umum ke-35 ICW bertema Mentransformasi Masyarakat Melalui Pemberdayaan Perempuan (Transforming Society through Women Empowerment) sedangkan tema Temu Nasional Seribu Organisasi Perempuan Indonesia adalah 90 Tahun Perjuangan Perempuan Indonesia sebagai Ibu Bangsa Sejati Dalam Rangka Mewujudkan Indonesia Jaya.
Penyelenggaraan Sidang Umum ICW 2018 ini bertepatan dengan 130 tahun keberadaan organisasi ICW dan 90 tahun Kowani.

Rangkaian acara didahului dengan Pertemuan Dewan Direktur ICW pada 11-12 September 2018, Pembukaan Sidang Umum ke-35 ICW pada 13 September 2018, Temu Nasional Seribu Organisasi
Perempuan Indonesia pada 13-14 September 2018, Upacara Pembukaan oleh Presiden Joko Widodo pada 14 September 2018, pelaksanaan sidang-sidang dalam Sidang Umum ke-35 pada 14-18 September 2018, berkunjung ke Balai Ekonomi Desa pada 18-19 September 2018 di sekitar kawasan Candi Borobudur,
Magelang, Jawa Tengah, dan Pertemuan Dewan Direktur Baru ICW pada 20 September 2018.

Create Comment

Your email address will not be published.